13 Virus Purba Dibangkitkan Ilmuwan dari Tanah Beku

Jakarta

Para ilmuwan menghidupkan kembali angka-angka itu virus purba yang telah terkunci di permafrost Siberia sejak Zaman Es.

Meskipun penelitian ini terdengar berisiko, tim yakin ini adalah ancaman yang patut diperhatikan saat kita mempertimbangkan meningkatnya bahaya pencairan permafrost dan perubahan iklim.

Dalam makalah baru yang belum ditinjau sejawat, para peneliti menjelaskan bagaimana mereka mengidentifikasi dan menghidupkan kembali 13 virus dari lima kelas berbeda dari sampel yang dikumpulkan di timur jauh Rusia yang dingin.

IKLAN

GULIR UNTUK LANJUTKAN KONTEN

Di antara hasilnya, seperti dikutip dari IFL Science, mereka berhasil menghidupkan kembali virus dari sampel permafrost yang berusia sekitar 48.500 tahun.

Mereka juga menghidupkan kembali tiga virus baru dari sampel mammoth beku atau kotoran gajah berusia 27.000 tahun dan sepotong permafrost yang diisi dengan bulu mammoth dalam jumlah besar. Ketiga spesimen ini diberi nama Pithovirus mammoth, Pandoravirus mammoth, dan Megavirus mammoth.

Dua virus baru kemudian diisolasi dari isi perut beku serigala Siberia (Canis lupus) bernama Pacmanvirus lupus dan Pandoravirus lupus.

Virus menginfeksi amuba, tidak lebih dari gumpalan bersel tunggal yang hidup di tanah dan air. Tetapi percobaan menunjukkan bahwa virus tersebut masih berpotensi menjadi patogen menular. Tim memasukkan virus ke dalam kultur amuba hidup dan hasilnya menunjukkan virus itu masih dapat menyerang sel dan bereplikasi.

Proyek ini berasal dari tim peneliti di Universitas Aix-Marseille di Prancis yang sebelumnya menghidupkan kembali virus berusia 30.000 tahun yang ditemukan di permafrost Siberia pada tahun 2014.

Dengan grup virus Yang terbaru termasuk dari 48.500 tahun yang lalu, para peneliti mungkin telah menghidupkan kembali virus tertua.

“48.500 tahun adalah rekor dunia,” kata Jean-Michel Claverie, salah satu penulis makalah dan profesor genomik dan bioinformatika di Fakultas Kedokteran Universitas Aix-Marseille.

Dalam makalah mereka, para peneliti menjelaskan bahwa masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan pada virus yang menginfeksi eukariota (organisme dengan sel yang memiliki nukleus dan organel lain yang terikat membran). Mereka menemukan bahwa sangat sedikit penelitian yang telah dipublikasikan tentang masalah ini.

Mereka menjelaskan bahwa kenaikan suhu akibat perubahan iklim cenderung menghidupkan kembali banyak ancaman mikroba, termasuk virus patogen dari masa lalu.

“Sayangnya, seperti yang didokumentasikan dengan baik oleh pandemi baru-baru ini (dan sedang berlangsung), setiap virus baru, bahkan jika terkait dengan keluarga virus yang diketahui, hampir selalu memerlukan pengembangan respons medis yang sangat spesifik, seperti antivirus atau vaksin baru,” ilmuwan tersebut katanya. . .sang penulis.

‚ÄúTidak ada yang setara dengan ‘antibiotik spektrum luas’ terhadap virus, karena kurangnya proses yang dapat dilakukan lintas keluarga virus yang berbeda. Oleh karena itu, penting untuk memikirkan risiko partikel virus purba yang tetap menular dan kembali beredar dengan mencairkan lapisan permafrost kuno,” tambah mereka.

Simak video “Apakah Virus Langya Berpotensi Menjadi Pandemi Berikutnya?”
[Gambas:Video 20detik]

(rns/fyk)