liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
cocol77
maxwin138
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88 BWTOTO BWTOTO BWTOTO BWTOTO BWTOTO LAMBO69 LAMBO69 LAMBO69
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Dinosaurus Adalah 'Biang Kerok' Manusia Tak Bisa Berumur Panjang

Jakarta

Ada perbedaan besar antara kecepatan penuaan mamalia (termasuk kita) dan kecepatan penuaan banyak spesies reptil dan amfibi. Perbedaan ini, menurut seorang ilmuwan, mungkin disebabkan oleh dominasi dinosaurus jutaan tahun lalu, pada periode kritis dalam sejarah mamalia.

Ahli mikrobiologi João Pedro de Magalhães dari Birmingham University di Inggris, menjelaskan hipotesis ‘hambatan umur panjang’ dalam sebuah makalah yang baru diterbitkan.

Ia berpendapat bahwa ketika dinosaurus menguasai Bumi, mamalia yang jauh lebih kecil harus mampu bereproduksi dengan cepat agar dapat bertahan hidup. Artinya, gen yang memiliki umur lebih panjang mungkin telah dibuang seiring dengan kemajuan evolusi.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

“Beberapa mamalia paling awal terpaksa hidup di bagian terbawah rantai makanan, dan kemungkinan besar menghabiskan 100 juta tahun pada zaman dinosaurus untuk berevolusi untuk bertahan hidup melalui reproduksi yang cepat,” kata de Magalhães seperti dikutip dari Science Alert.

“Tekanan evolusi dalam jangka waktu yang lama, menurut saya, berdampak pada cara manusia menua,” ujarnya lagi.

Penelitian yang diterbitkan mencatat bahwa nenek moyang kita dalam garis keturunan mamalia eutherian tampaknya telah kehilangan enzim tertentu pada zaman dinosaurus, enzim yang memperbaiki kerusakan yang disebabkan oleh sinar ultraviolet.

Menariknya, bahkan hewan berkantung dan monotremata kekurangan setidaknya satu dari tiga enzim perbaikan UV, yang dikenal sebagai fotolyase. Sulit untuk mengatakan apakah hal ini ada hubungannya dengan rentang hidup mereka yang relatif lebih pendek.

Salah satu kemungkinannya adalah hilangnya mamalia, karena mamalia menjadi lebih aktif di malam hari agar tetap aman, dan jutaan tahun kemudian, kita menggantinya dengan krim tabir surya. Ini adalah contoh mekanisme perbaikan dan restorasi yang seharusnya kita miliki.

Ada juga tanda-tanda lain. Contohnya gigi. Pada reptil tertentu, termasuk aligator, mereka dapat terus mengalami tumbuh gigi sepanjang hidupnya. Sementara manusia tidak bisa melakukannya. Lagi-lagi, mungkin ini adalah hasil seleksi genetik sejak ratusan ribu tahun yang lalu.

“Kami melihat contoh perbaikan dan regenerasi yang luar biasa di dunia hewan. Informasi genetik tersebut tidak diperlukan bagi mamalia awal yang beruntung tidak menjadi makanan T. rex,” kata de Magalhães.

Sejumlah mamalia memang ada yang merayakan ulang tahun usia tiga digit, termasuk paus dan kita manusia. Apakah kita melakukan hal tersebut di bawah batasan yang dipaksakan oleh nenek moyang kita yang berumur pendek, atau entah bagaimana kita telah berevolusi sehingga tidak terpengaruh oleh nenek moyang kita, hal ini bisa menjadi target penelitian di masa depan.

Memahami lebih banyak tentang faktor-faktor di balik penuaan selalu berguna dalam memerangi penyakit yang berkaitan dengan usia, termasuk demensia dan stroke, serta genetika di balik ‘hambatan umur panjang’ mungkin memiliki lebih banyak pelajaran untuk kita di sini.

“Meskipun saat ini hanya sebuah hipotesis, ada banyak sudut pandang yang menarik untuk diambil, termasuk prospek bahwa kanker lebih sering terjadi pada mamalia dibandingkan spesies lain karena proses penuaan yang cepat,” kata de Magalhães.

Simak Video “4 Penyakit Dinosaurus yang Juga Dialami Manusia”
[Gambas:Video 20detik]

(rns/rns)

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21