liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
cocol77
maxwin138
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88 BWTOTO BWTOTO BWTOTO BWTOTO BWTOTO LAMBO69 LAMBO69 LAMBO69
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Tak Cuma Mendarat di Bulan, India Juga Jelajahi Matahari

Jakarta

Organisasi penelitian luar angkasa India (ISRO) meluncurkan observatorium surya Aditya-L1 dari Satish Dhawan Space Center di Sriharikota Range, India, pada Sabtu (2/9) lalu. Eropa ikut mendukung misi ini.

Meluncurnya wahana Aditya-L1 ke Matahari adalah misi ambisius yang akan menghasilkan data sains dalam jumlah besar. Berbagai tantangan bakal dihadapi mengingat keseimbangan pesawat ruang angkasa di orbit tidak stabil.

“Dengan jaringan global stasiun Bumi luar angkasa dan pengalaman terbang dalam misi serupa, ESA memiliki infrastruktur dan keahlian yang tepat untuk memberikan dukungan,” demikian pernyataan badan antariksa Eropa ESA dikutip dari situs resmi ESA seperti dilihat Selasa (5/9/2023).


ADVERTISEMENT


SCROLL TO RESUME CONTENT

Aditya-L1

Aditya-L1 akan menjadi misi satelit India pertama yang mempelajari Matahari. Setelah peluncuran, pesawat ruang angkasa akan melakukan perjalanan ke rumah barunya, yakni titik Lagrange pertama (L1) dari sistem Matahari-Bumi.

Dari sana, tujuh instrumennya akan digunakan untuk menyelidiki berbagai pertanyaan tentang Matahari yang dinamis dan bergejolak. Empat di antaranya akan melihat Matahari secara langsung, sementara tiga lainnya akan melakukan pengukuran on-site untuk mengeksplorasi sifat cuaca antariksa yang dihasilkan Matahari di ruang antarplanet.

Dukungan ESA untuk Aditya-L1

Menurut ESA, pihaknya akan mendukung Aditya-L1 dalam dua cara. Pertama, badan ini menyediakan layanan komunikasi luar angkasa untuk misi tersebut. Kedua, sejak tahun lalu, ESA membantu ISRO dengan validasi perangkat lunak dinamika penerbangan baru yang penting.

Komunikasi adalah bagian penting dari setiap misi luar angkasa. Tanpa dukungan stasiun Bumi, mustahil mendapatkan data sains apa pun dari pesawat ruang angkasa, mengetahui bagaimana keadaannya, mengetahui apakah aman atau bahkan mengetahui di mana lokasinya.

“Jaringan global stasiun pelacakan luar angkasa ESA dan penggunaan standar teknis yang diakui secara internasional memungkinkan kami membantu mitra kami melacak, memerintahkan, dan menerima data dari pesawat ruang angkasa mereka hampir di mana saja di Tata Surya,” kata Ramesh Chellathurai, ESA Service Manager dan ESA Cross-Support Liaison Officer untuk ISRO.

“Untuk misi Aditya-L1, kami memberikan dukungan dari ketiga antena luar angkasa sedalam 35 meter kami di Australia, Spanyol dan Argentina, serta dukungan dari Stasiun Kourou kami di Guyana Prancis dan dukungan terkoordinasi dari Stasiun Bumi Goonhilly di wilayah tersebut di Inggris,” rinci ESA.

Menurut ESA, mereka adalah penyedia utama layanan stasiun Bumi untuk Aditya-L1. Stasiun ESA mendukung misi dari awal hingga akhir, dari ‘Fase Peluncuran dan Orbit Awal’ yang kritis, sepanjang perjalanan ke L1, dan untuk mengirim perintah ke dan menerima data sains dari Aditya-L1 selama beberapa jam per hari.

Simak Video “Longsor di India: 21 Orang Tewas, Puluhan Lainnya Hilang”
[Gambas:Video 20detik]

(rns/fay)

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21