liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
Ilmuwan Temukan Calon Hewan Terpanjang di Dunia

Jakarta

Pada tahun 2020, sekelompok ilmuwan menemukan makhluk mirip jeli dengan panjang sekitar 600 meter di ngarai bawah air di lepas pantai Australia Barat.

“Itu tampak seperti tali panjang melintasi cakrawala. Semua orang tidak bisa mengalihkan pandangan darinya. Makhluk itu sangat besar,” kata Nerida Wilson dari Museum Australia Barat yang dikutip oleh The Guardian.

Makhluk itu adalah siphonophore laut dalam. Siphonophores termasuk dalam ordo Hydrozoa, yang merupakan kelas organisme laut dalam filum Cnidaria. Menurut World Register of Marine Species, sejauh ini ordo tersebut berisi 175 spesies.

IKLAN

GULIR UNTUK LANJUTKAN KONTEN

Siphonophores terlihat seperti ubur-ubur, dan mereka termasuk dalam kelompok hewan yang sama. tetapi mereka membangun tubuh mereka dengan cara yang unik. Meskipun siphonophores terlihat seperti organisme individual, mereka lebih seperti ratusan ubur-ubur kecil yang saling menempel.

Setiap spesimen sebenarnya adalah organisme kolonial yang terdiri dari zooids medusoid dan polipoid yang secara morfologis dan fungsional terspesialisasi.

Zooid adalah unit multiseluler yang berkembang dari satu telur yang telah dibuahi dan menyatu untuk menciptakan koloni fungsional yang mampu bereproduksi, mencerna, mengambang, mempertahankan posisi tubuh, dan bergerak.

Kebanyakan koloni siphonophore panjang, tipis, dan transparan. Seperti hydrozoa lainnya, beberapa siphonophores memancarkan cahaya untuk menarik dan menyerang mangsa.

Penemuan siphonophore

Menemukan siphonophores adalah salah satu pertemuan kebetulan yang paling umum dalam penelitian laut dalam. Awalnya, kelompok ilmuwan yang menemukannya bertujuan mempelajari kehidupan di dasar laut dalam.

Tak disangka, mereka kebetulan menemukan hewan ini terapung saat kapal selam sedang dalam perjalanan kembali ke kapal penelitian Falkor yang saat itu dioperasikan oleh Schmidt Ocean Institute.

Layar di berbagai bagian Falkor menyiarkan cuplikan langsung dari sub. Wilson menggambarkan bagaimana semua orang di kapal terkejut dan bingung pada saat yang sama ketika lingkaran besar itu muncul. Mereka semua bergegas ke ruang kontrol untuk melihat lebih baik.

“Itu adalah energi yang sangat indah. Semua orang berkomentar, ‘Makhluk apa ini?’,” kata Wilson menceritakan penemuan siphonophore.

Pertemuan dengan siphonophore berlangsung singkat karena waktu penyelaman melebihi jadwal. Pilot kapal selam yang mengendalikan mereka dari permukaan hanya bisa menghabiskan beberapa detik dengan hewan tersebut.

Berdasarkan perhitungan kasar lintasan kapal selam, siphonophore berbentuk spiral yang ditemukan merupakan kandidat spesimen terpanjang yang pernah ditemukan. Dengan panjang sekitar 45 meter, ini mungkin hewan terpanjang yang pernah diukur, lebih panjang dari paus biru.

Namun tim peneliti tidak merasa perlu mengklaim rekor dunia apapun. Saat ini, Wilson sedang bekerja dengan ahli fotogrametri untuk mendapatkan perkiraan ukuran siphonophore yang lebih akurat.

Mengekstrak informasi tiga dimensi dari video bukanlah tugas yang mudah, karena siphonophore bergerak di belakang pendorong kapal selam.

“Biasanya dengan fotogrametri, Anda bolak-balik melewati objek tetap. Jadi penelitian ini secara teknis lebih menantang,” pungkasnya.

Tonton Video “Bermain Sambil Belajar di Flona Bull Field Festival”
[Gambas:Video 20detik]

(rns/rns)