Matematika di Balik Prediksi Akurat Paul Si Gurita di Piala Dunia 2010

Jakarta

peramal piala dunia 2010 Paul si Gurita memprediksi dengan benar hasil Piala Dunia 2018 selama delapan kali berturut-turut. Paul, yang ditempatkan di akuarium, akan memilih antara dua kotak bertanda bendera nasional yang akan bertemu di lapangan.

Memprediksi delapan kali secara akurat membuat banyak orang kagum dengan kemampuan Paul. Namun jika kita membicarakannya secara matematis, ternyata apa yang dilakukan Paul si Gurita tidak begitu luar biasa.

Luncurkan BBC, Paul si Gurita memprediksi dua kemungkinan: menang atau kalah. Dia memiliki peluang 1/64 untuk memprediksi enam game dengan benar – 1/2 memprediksi game pertama dengan benar, 1/4 memprediksi dua game pertama, 1/8 memprediksi tiga game pertama, dan seterusnya. Peluang Paul memprediksi dengan benar tujuh pertandingan ke final adalah 1/128.

IKLAN

GULIR UNTUK LANJUTKAN KONTEN

Chris Budd, profesor matematika terapan di University of Bath, mengatakan manusia (bahkan yang sudah berpengalaman) dapat mengalami kesulitan memprediksi hasil pertandingan sepak bola. Namun ketika menggunakan matematika, prediksi menjadi lebih mudah dilakukan.

“Jika Anda melempar koin dan kepala diambil enam kali, itu tidak mungkin. Namun, tidak sama dengan memprediksi nomor togel mana yang akan menang dengan probabilitas 1/14 juta,” katanya.

“Matematika bisa menjadi buruk ketika tampaknya dapat memprediksi sesuatu. Anda secara matematis dapat memprediksi kejadian di masa depan. Ketika saya naik pesawat, misalnya, saya tahu saya tidak akan jatuh karena matematika memprediksi pesawat tidak akan jatuh. Tapi itu tidak bukan berarti saya peramal,” lanjutnya.

Sementara itu, David Spiegelharter, Winton Professor of Public Understanding of Risk di Cambridge University mengatakan hal yang sama. Tidak ada yang istimewa dari ramalan Paul si Gurita, bahkan menurutnya itu hanya keberuntungan.

Dia menyamakan pengalaman ini dengan koin. ketika sebuah koin memberikan hasil yang sama sebanyak 9-10 kali, bukan berarti koin tersebut istimewa tetapi akan memberikan efek khusus bagi orang yang melempar koin tersebut. Ini karena persepsi manusia tentang probabilitas tidak terlalu baik.

“Persepsi kami tentang kemungkinan hal itu terjadi tidak baik. Ini bukan bagian dari sifat manusia. Matematika probabilitas hanya berkembang selama 300 tahun atau lebih,” katanya.

Spiegelharter mengungkapkan bahwa manusia juga harus melihat peristiwa prediksi yang dibuat oleh hewan lain. Lalu, bandingkan bagaimana hasil prediksi untuk pertandingan tersebut.

“Ini seperti menonton video pegolf membuat hole-in-one. Kami jarang melihat pegolf melakukan ayunan dan bola tidak masuk. Apa bedanya jika pegolf mengatakan itu akan terjadi terlebih dahulu ,” dia berkata.

Simak Video “Jelang Piala Dunia, Qatar Pasang 15.000 Kamera di 8 Stadion”
[Gambas:Video 20detik]

(ditanya/ditanya)