Sebelum Indonesia One, Ini Deretan Pesawat yang Dipakai Presiden Indonesia


Jakarta

Presiden Indonesia baru memiliki pesawat kepresidenan sendiri sejak tahun 2014. Pesawat tersebut adalah ‘Indonesia Satu’ yang merupakan julukan untuk Boeing 737-800 Boeing Business Jet (BBJ2) dengan kode registrasi A-001.

Tercatat hanya dua presiden yang pernah menggunakan pesawat tersebut selama masa jabatannya. Yang pertama adalah Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), beberapa bulan sebelum masa jabatannya berakhir. Dilanjutkan setelah Presiden Joko Widodo dari tahun 2014 hingga sekarang.

Pesawat Indonesia One. Foto: Dok. Laily Rachev-Biro Pers Sekretariat Presiden

Jauh sebelum itu, belum ada pesawat khusus kepresidenan. Mengutip laman indonesia.go.id, pada masa kepemimpinan Soekarno terdapat pesawat baling-baling DC-3 Dakota. Pesawat yang memiliki panjang 19,66 meter dan lebar sayap 28,96 m dengan dua mesin Pratt & Whitney ini mampu terbang dengan kecepatan maksimal 346 km/jam. Dengan bahan bakar penuh, Dakota bisa terbang sejauh 2.430 km. DC-3 Dakota juga merupakan pesawat angkut pertama yang dimiliki pemerintah Indonesia.

IKLAN

GULIR UNTUK LANJUTKAN KONTEN

Kemudian pada akhir tahun 1950-an, Soekarno dianugerahi pesawat angkut dari Uni Soviet bernama Ilyuhsin II-18 untuk menjadi pesawat kepresidenan. Pesawat berbadan sedang, untuk 60-100 penumpang, tidak dirancang untuk menjadi pesawat kepresidenan.

Belum lama ini, dua pesawat Lockheed Jetstar masuk daftar pesawat kepresidenan. Pesawat ini dapat mengangkut 12 penumpang di dalamnya. Namun untuk perjalanan lintas benua, Soekarno biasanya menggunakan pesawat carter Convair 990.

Meneruskan era Soeharto, banyak pesawat DC-9 dan DC-8 yang dipilih untuk menemani perjalanan mantan presiden kedua itu. Biasanya pesawat DC-9 digunakan untuk penerbangan domestik, sedangkan DC-8 untuk penerbangan internasional. Keduanya diketahui dioperasikan oleh Garuda Indonesia. Tak lupa juga ada pesawat Hercules C-130 TNI AU untuk digunakan di daerah yang bandaranya kecil.

Pada pertengahan 1970-an ada pesawat kepresidenan Fokker-28. Pesawat jet buatan Belanda biasanya digunakan untuk perjalanan domestik. Interior pesawat didesain untuk para eksekutif. Kapasitasnya tidak banyak yakni sekitar 35 kursi atau setengah dari versi komersial. Fokker-28 dioperasikan oleh Pelita Air Service. Untuk perjalanan internasional, digunakan pesawat DC-10 Garuda Indonesia.

Memasuki tahun 1990-an, pesawat DC-10 digantikan oleh MD-11 atau Airbus A-330. Keduanya juga dioperasikan oleh PT Garuda Indonesia. Untuk penerbangan domestiknya, Presiden Soeharto mengganti Fokker-28 dengan pesawat BAE 146-200 bermesin empat yang dioperasikan oleh Pelita Air Service. Pesawat ini masih beroperasi hingga era Presiden SBY.

Kemudian pada era kepemimpinan BJ Habibie dan Abdurrahman Wahid, mereka biasanya menggunakan pesawat dari Garuda Indonesia, Pelita Air Service dan TNI AU.

Sedangkan Megawati biasanya menggunakan MD-11, Boeing 737-500, atau Airbus A 330-300 dari Soeharto. Untuk perjalanan ke daerah dengan fasilitas bandara yang sederhana, Presiden Megawati memilih pesawat TNI-AU seperti Fokker 28-1000 atau Hercules C-130.

SBY sebelum menggunakan Indonesia One, biasanya menggunakan pesawat Boeing 737-800 milik Garuda Indonesia. Beberapa kali SBY juga menggunakan pesawat Airbus A330-300 atau BAE 146-200 British Aerospace milik Pelita Air Service.

Simak Video “Spesifikasi Indonesia One, Pesawat Kepresidenan Indonesia Kecil”
[Gambas:Video 20detik]
(kering/lh)